Jemur Tepung

Ini sebuah cerita fiksi yang menggambarkan  tentang seseorang jika mau beralasan, maka apapun bisa jadi alasan, bahkan sesuatu yang tidak mungkin pun bisa di jadikan alasan.
 
Seperti kisah berikut ini :
Seorang guru bersama dengan muridnya sedang sibuk memperbaiki beberapa hanger kawat yang mulai berkarat. Pak Guru mengamplas hanger kawat tersebut kemudian mengecatnya kembali agar terlihat kinclong. Setelah di cat, hanger tersebut kemudian di jemur. Murid pak Guru terlihat telaten membantu gurunya menyelesaikan pekerjaan tersebut.
 
Siang itu matahari sangat terik, sehingga hanger kawat yang di jemur tadi cepat kering dan sudah bisa di gunakan kembali. Pak Guru dan muridnya mengangkat hanger-hanger yang sudah kering tersebut, tiba-tiba seorang tetangga tergopoh-gopoh menghampiri pak Guru, 
“Assalamu’alaikum pak Guru, ma’af saya sedang jemur pakaian cukup banyak nich, saya kehabisan hanger, boleh saya pinjem dulu hangernya pak ?” kata orang itu.
 
“Wa’alaikum salam, ooo ma’af pak, hangernya mau saya pake buat Jemur tepung” jawab pak Guru.
 
“Ooo ya sudah kalau begitu pak, saya pinjem ke tempat lain aja, assalamu’alaikum” sambil pamit meninggalkan pak Guru dan muridnya.
 
“Wa’alaikum salam” Pak Guru dan muridnya menjawab serempak salam pamit dari tetangganya tersebut.
 
Sang murid bingung, koq hanger buat jemur tepung ya ?, Masih dengan kebingungannya, sang murid memberanikan diri bertanya kepada gurunya : “Pak Guru, koq hanger buat jemur tepung ya, emang bisa pak ?”
 
Dengan nada santai pak Guru menjawab : “Kalau saya nggak mau minjemin hanger ini ke orang tadi, alasannya ya terserah saya kan, bisa apa aja, jemur tepung, jemur air atau apa saja yang penting hanger nggak jadi dipinjem”.
 
Sang murid tambah bingung, apa sebenarnya maksud dari pak Guru ini. Melihat gelagat muridnya bingung, pak Guru dengan penuh perhatian menjelaskan maksud dari tindakannya tadi : “Begini nak, hari ini pak Guru sedang memberikan pelajaran hidup untuk kamu agar bisa kamu ingat sepanjang hidupmu”
 

Sambil menghela nafas panjang pak Guru melanjutkan penjelasannya “Jika kamu ingin melakukan sesuatu hal yang positif, maka kamu bisa membuat seribu alasan untuk menunda atau mengurungkan niatmu itu.  Jika kamu menundanya karena alasan malas, sibuk, capek, nanti aja, kamu merasa minder, kamu merasa nggak cocok dan lain-lain, itu sama saja kamu JEMUR TEPUNG !” , Panjang lebar pak Guru menjelaskan agar muridnya itu paham dan nggak punya alasan lagi untuk menunda-nunda agendanya.

Sang murid terbengong-bengong mendengar penjelasan pak Gurunya itu sambil dalam hati bergumam “Bener juga ya”.

Hikmah dari cerita di atas adalah, bahwa apapun bisa menjadi alasan untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu. Dan kuncinya adalah pada diri sendiri, melakukan apa untuk alasan apa.
 
“Jika mau sukses lupakan alasan, tapi jika mau alasan lupakan sukses” (kutipan motivator)
 
Penulis
KMJ